Thursday, June 9, 2011

0026 Peristiwa Dada Nabi saw Dibelah

Telah diriwayatkan oleh  Ibnu HishamIbnu Ishaq dan Ibnu Sa`d ketika Nabi berusia antara 2 hingga 4 tahun telah berlaku satu peristiwa yang menakutkan untuk keluarga Halimatus Sa'adiah. Perkara yang dianggap luar biasa bagi orang-orang seperti kita, iaitu tentang pembelahan dada Nabi. Peristiwa itu membuatkan Halimatus takut untuk memelihara Nabi dengan lebih lama.


Peristiwa berlaku ketika Nabi dan anak-anak Halimatus Sa'adiah sedang melihat anak-anak kambing Abu Kabsyah (suami Halimatus Sa'adiah) yang baru dilahirkan. Sedang mereka leka dengan perkara itu, tiba-tiba muncul 2 orang lelaki yang sangat elok rupa parasnya, berpakaian serba putih, dan terus mereka datang mengambil Nabi dan membawanya ke satu tempat berdekatan. Kedua-dua lelaki itu kemudian menidurkan Nabi kemudian membuka baju Nabi dan membelah dada Nabi. Tidak diketahui samada dada Nabi itu dibelah dengan tangan atau menggunakan alat pembedahan.


Perkara ini telah diceritaka kepada Halimatus Sa'adiah oleh salah seorang anaknya, yang berlari-lari mendapatkan ibu mereka


"Ibuuuu! ibuuu, Muhammad dibunuh, Muhammad dibunuh...!'


Mendengar jeritan anaknya itu Halimatus menjadi keras seperti batu kerana tergejut yang amat sangat. kemudian anaknya menyambung...


"Saudara saya orang Quraisy itu telah ditangkap oleh dua orang lelaki berpakaian putih. Setelah ia terlebih dahulu ditidurkan miring, lalu dibelah perutnya, yang membelahnya ialah kedua-dua orang yang menangkapnya itu. Kedua-duanya kelihatan menggerakkan badannya."


mendengar berita itu Halimatus Sa'adiah bergegas pergi mendapatkan Nabi di tempat yang diceritakan oleh anaknya tadi. Didapati Nabi berdiri dan kelihatan muka Nabi sangat pucat.


"Mengapakah engkau wahai anakku?" tanya Halimatus Sa'adiah


Nabi menjawab "Telah datang dua orang lelaki yang berbaju putih kepada Saya, kemudian menidurkan Saya, lalu membelah perut saya, kemudian keduanya mencari sesuatu dalam perut Saya, Saya tidak tahu apa yang di cari oleh kedua-dua lelaki tersebut."


Seterusnya Halimatus Sa'adiah terus membawa Nabi balik kerumah kerana bimbang perkara itu terjadi lagi.
Oleh kerana kebimbangan itu, Abu Kabsyah berkata kepada isterinya;


"Halimah! saya takut anak ini terkena apa-apa. Bawalah dia kembali kepada keluarganya sebelum terjadi apa-apa yang aku bimbangkan itu."


Selepas peristiwa itu, Abu Kabsyah tidak lagi membernarkan anak-anaknya dan Nabi bermain di kawasan yang difikirkan bahaya. Dia juga berpesan agar anak-anaknya menjaga Nabi dengan bersungguh-sungguh agar perkara yang sama tidak berulang lagi. Dikhuatiri jika ada orang yang berniat jahat terhadap Nabi. 


Diriwayatkan oleh Anas ra bahawa pembelahan itu dilakukan oleh Malaikat Jibrail as, dia membelah dan mengeluarkan hati Baginda dan membasuhnya dengan air zam-zam yang diisi didalam bekas yang diperbuat dari emas. Sambil Jibrail berkata " Dibahagian ini lah tempat Syaitan bersarang."


Didalam Fiqh Al-Sirah karangan Muhammad Sa`id Ramadan Al-Buti ada menyebut bahawa pembedahan tersebut adalah untuk membersihkan hati Baginda dari segi fizikal hati tersebut dan juga rohani, ia juga sebagai cara Allah swt mempersiapkan Baginda untuk menerima Wahyu kelak juga sebagai insan yang mak'sum.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment